Franz Junghuhn si Pengagum Alam Raya

Franz Wilhelm Junghuhn adalah seorang penjelajah keturunan Jerman. Ia lahir di Mansfield pada tahun 1809 dan wafat di Lembang pada 1864. Pada tahun 1837, Junghuhn bersama Dr. E.A. Fritze ditugaskan untuk melakukan inspeksi kesehatan di beberapa daerah di Jawa Barat. Saat berada di Dataran Tinggi Bandung, keduanya mendaki Gunung Malabar. Pengalaman menjelajahi Bandung Selatan begitu berkesan baginya sehingga ia memilih daerah Pangalengan untuk lokasi pengembangan dan penelitian tanaman kina.

Junghuhn_self-portrait
Junghuhn muda

Junghuhn dijuluki sebagai Humboldt van Java karena kegemarannya akan ilmu pengetahuan. Sebagaimana Humboldt ia pun adalah seorang naturalis, pencinta alam, geolog, eksplorasionis. Ia menyelidiki begitu banyak hal, terutama tentang Flora-Fauna, Geografi, Geologi, Iklim dan Sosiografi Penduduk Pulau Jawa. Dari hasil penelitiannya, terutama di daerah Priangan menjadi landasan bagi para pengusaha Belanda untuk menentukan lokasi yang tepat untuk perkebunannya. Hasil penyelidikan Junghuhn dibukukan dalam 4 jilid berjudul “Java” Gravenhage, 1853.

Haryoto Kunto, dalam Bandung Tempo Doeloe mendeskripsikan kecintaan Junghuhn pada tanah Priangan dengan cerita akhir hayatnya. Di akhir hayatnya, Junghuhn yang begitu mencintai tanah Priangan berkata pada sahabatnya, Dr. Groneman.

Groneman yang budiman, maukah engkau membukakan pintu jendela kamarku ini? Aku ingin berpamitan dengan gunung-gunungku yang tercinta. Buat akhir kali, aku ingin memandang hutan-hutanku. Ku ingin sekali menghirup udara pegunungan yang segar.”

Sambil memandangi dataran Bandung yang molek di bawah kaki langit, dihiasi gunung dan hutan alam Parahyangan yang cantik menghijau, berpulanglah Franz Junghuhn, Pengagum Alam Raya, menuju haribaan-Nya.

Begitulah Junghuhn, orang yang memiliki banyak jasa dalam pengembangan ilmu pengetahuan di republik ini. Sebuah bukit di Pangalengan dinamai sesuai namanya, Pasir Junghuhn. Di makamnya di Jayagiri dibangun sebuah tugu obelisk untuk mengenangnya. Di sekitar tugu ditanamlah pohon-pohon kina untuk mengingat jasanya yang mengembangbiakan kina di Indonesia hingga pernah memenuhi 90% kebutuhan kina dunia. Begitulah Junghuhn, jasanya abadi.

slide_73
Klasifikasi vegetasi berdasarkan elevasi

Pustaka:

Kunto, H., 2014. Wajah Bandoeng Tempo Doeloe. Bandung: Granesia

Suganda, Her. 2014. Kisah Para Preanger Planters. Jakarta: Kompas.

0 thoughts on “Franz Junghuhn si Pengagum Alam Raya”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *