Berburu Fosil Moluska dan Fosil Kayu di Ci Lanang

Alkisah 5-6 tahun yang lalu saya diminta mengantar ibu saya ke daerah Cijenuk, Kabupaten Bandung Barat, sekitar 35 km arah barat daya Kota Bandung, untuk mengunjungi suatu pesantren. Waktu itu pertama kali saya mengunjungi Cijenuk dan rasanya jauh sekali. Saya mengumpat dan menyumpah, kurang lebih seperti ini, “Aku mah moal sakali-kali deui kadieu” atau dalam bahasa Indonesia kurang lebih artinya saya tidak akan sekali-kali lagi kesini. Namun ternyata tidak baik mengumpat di depan orangtua, akhirnya saya kena dampaknya. Di tahun 2013, lapangan tugas akhir saya berlokasi di Gunung Halu, ya sekitar 30 kilometer arah barat dari Cijenuk.

Saya punya ikatan batin yang cukup baik dengan daerah Gununghalu, terutama karena berkat peta geologi saya di daerah ini saya dapat lulus sarjana dari ITB dan bisa mencari makan dengan pengetahuan yang saya miliki.

Tulisan kali ini adalah upaya saya untuk memperkenalkan salahsatu tempat untuk belajar dan berwisata di Gununghalu, yaitu Ci Lanang – Wisata Fosil Moluska, Fosil Kayu, dan Akik.

Cilanang Beds

Cilanang Beds adalah istilah yang diperkenalkan oleh Oostingh (1939, dalam van Bemmelen 1949) sebagai suatu lapisan batupasir di Ci Lanang yang mengandung fosil-fosil moluska berumur Miosen Tengah atau oleh Oostingh dikelompokkan ke dalam jenjang Preangerian. Umur ini didapatkan dengan meninjau kandungan fosil moluska yang masih hidup hingga sekarang yaitu sebanyak 33%.

Selain kandungan fosil moluska, di Ci Lanang juga dijumpai fosil-fosil kayu dan batu akik sebagaimana penemuan oleh Sujatmiko dan penulis sendiri ketika melaksanakan tugas akhir di tahun 2013.

Dalam peta geologi Lembar Sindangbarang dan Bandarwaru (Koesmono dkk, 1996), lapisan ini termasuk ke dalam Formasi Cimandiri (Tmc) berumur Miosen Tengah dengan lingkungan pengendapan fluvial-peralihan. Ciri litologinya adalah perselingan batulempung dan batulanau kelabu muda sampai menengah dan batupasir coklat kekuning-kuningan; setempat gampingan; setempat meliputi endapan lahar yang tersusun atas tuf, breksi andesit, dan breksi tuf. Globigerina, butir-butir damar yang lembut dan sisa-sisa tumbuhan terdapat jarang-jarang di dalam sisipan batulanau atau batupasir mengandung glaukonit.

peta-geologi-gabung
Lokasi penelitian pada Formasi Cimandiri (Tmc) berwarna hijau kebiruan. Lembar bagian atas adalah Lembar Cianjur, bagian bawah adalah Lembar Sindangbarang dan Bandarwaru.

Sedangkan dalam peta geologi Lembar Cianjur (Sujatmiko), lapisan ini dikelompokkan sebagai Tufa Batuapung, Batupasir Tufan (Mt) dengan ciri litologi: Breksi tufan berbatuapung, batupasir tufan, napal tufan. Mengandung foraminifera kecil. Berlapis baik. Bila lapuk, formasi ini bercorak khusus, lunak, putih, atau abu-abu muda dan dapat dikenal mudah dari kejauhan. Di beberapa tempat terdapat tufa-tufa terkersikkan (akik) dan kayu terkersikkan.

Kehadiran fosil, akik dan fosil kayu dalam Formasi Cimandiri merupakan suatu hal unik dan menarik untuk diamati dan dipelajari.

Lokasi Penemuan Fosil Moluska dan Fosil Kayu

Aliran Ci Lanang berasal dari Pasir Ciasahan di Desa Tamanjaya, Kecamatan Gununghalu. Sungai ini bermuara ke genangan Saguling di Kampung Cinangka, Desa Mekarsari, Kecamatan Cipongkor. Lokasi pengamatan fosil moluska, akik, dan fosil kayu berada di Kampung Tonjongpeusing, Desa Wargasaluyu.

Pada lokasi ini ditemukan beberapa jenis fosil moluska yaitu Paphia neglecta, Strombus herklotsi, dan Anadara preangerensis. Moluska-moluska ini hidup pada zaman Miosen Atas dengan lingkungan hidup laut dangkal.

moluska
Kandungan fosil moluska di daerah penelitian. (a) , Paphia neglecta  Martin, 1919 (b) Strombus herklotsi  Martin, 1879 (c) Anadara preangerensis Martin, 1910

Di bagian hulu dari Ci Lanang, ditemukan fosil kayu dalam endapan laharik. Fosil ini merupakan kayu yang sudah mengalami silisifikasi sehingga menjadi keras.

Fosil Kayu di Ci Lanang
Fosil Kayu di Ci Lanang dalam singkapan aliran lahar
Fosil Kayu di Ci Lanang
Fosil Kayu di Ci Lanang dalam aliran laharik. Teramati sisa-sisa karbon pembakaran arang.

Sujatmiko dalam laman facebooknya (https://www.facebook.com/sujatmiko.miko24/posts/10204251346833644) melaporkan penemuan batuakik pada singkapan di Ci Lanang. Penulis menduga bahwa lokasi penemuan tidak jauh dari lokasi temuan penulis.

10406477_10204250413850320_5283812878537429191_n
Temuan batuakik oleh Sujatmiko yang telah diolah dan siap menjadi perhiasan

Menurut Sujatmiko, salahsatu batu mulia yang ditemukan di Cilanang adalah kalsedon yang ditemukan mengisi rekahan-rekahan dalam satu bongkah besar batupasir Formasi Cimandiri. Struktur-struktur pada batu mulia yang dijumpai di antaranya struktur bulu ayam (plume structure) atau bunga (flower structure).

Model Wisata Edukasi

Keberadaan fosil moluska, fosil kayu, dan batuakik dalam singkapan-singkapan di Ci Lanang merupakan suatu potensi pembelajaran yang baik dan menarik. Saya membayangkan geotrek yang kontennya adalah eksplorasi fosil moluska, fosil kayu, dan batu akik. Seperti yang dilakukan oleh Sujatmiko dengan SEG-SC (Society of Economic Geology – Student Chapter) Unpad pada tahun 2014.

Para pengunjung bisa mengeksplorasi fosil-fosil dan mungkin membawa pulang sebagai oleh-oleh seperti wisata fosil di Amerika (U-Dig Fossil, Utah) dimana pengunjung melakukan eksplorasi mandiri terhadap fosil-fosil dan kemudian boleh membawanya pulang. Bahkan beberapa paleontolog muda kemudian lahir dari model pariwisata semacam ini, yaitu anak-anak yang diinspirasi oleh orangtuanya untuk berburu fosil-fosil.

Harapan saya kemudian kelak wisata edukasi seperti ini akan berkembang, semakin diminati dan mewujudkan mimpi para perintis bangsa untuk mencerdaskan kehidupan bangsa.

equipment_hammer_chisel2
Contoh wisata edukasi mencari fosil di Inggris (http://www.discoveringfossils.co.uk/equipment.htm)

Salam.

Daftar Pustaka:

Koesmono, M., Kusnama, dan Suwarna, N., 1996. Peta Geologi Lembar Sindangbarang dan Bandarwaru, Jawa skala 1:100.000 edisi ke-2. Puslitbang Geologi, Bandung.

Sujatmiko. 1972. Peta Geologi Lembar Cianjur skala 1:100.000. Puslitbang Geologi. Bandung

Sujatmiko.”FIELD TRIP SEG-SC UNPAD KE GUNUNG HALU BANDUNG.” Artikel Facebook. 18 Juni 2014. Diakses 31 Oktober 2016. https://www.facebook.com/sujatmiko.miko24/posts/10204251346833644

Van Bemmelen, R.W. 1949. The Geology of Indonesia vol 1A.. Martinus Nijhof, The Hague, The Netherland

Lava di Galeri Nuarta

Berkunjung ke Galeri Nuart milik perupa Nyoman Nuarta di Setrasari Bandung merupakan pengalaman seni yang menarik sekali. Ditemani sahabat saya, seorang pemandu di galeri tersebut, kami disuguhi cerita tentang karya-karya Pak Nyoman yang begitu mendunia. 

Namun dalam perjalanan saya, saya terkesima akan satu pemandangan dekat bengkel kerja patung Garuda Wisnu Kencana di bagian belakang galeri ini. Pak Nyoman membangun galeri ini di hamparan aliran lava Tangkuban Perahu purba berumur 48ka. Meski saya tak sempat mendekat untuk mengobservasi lebih teliti, saya mengamati blok-blok lava yang sepintas mirip kekar kolom yang tak membentuk sempurna.

Pak Nyoman sendiri membangun rumahnya di dekat sebuah curug bernama Curug Aleh. Curug ini dipercaya merupakan ujung aliran lava dari Tangkuban Perahu di sungai ini. Analog dengan Curug Dago yang juga merupakan ujung aliran lava Tangkuban Perahu 48ka. 

Lava yang bersifat basaltik ini mengalir encer dari pusat erupsinya di Tangkuban Perahu sana, membentuk aliran lava dengan struktur menarik seperti kekar kolom, pahoehoe lava, dll.

Alangkah baiknya jika informasi geologi disediakan pula di Galeri Nuarta sebagai pengaya informasi sehingga pengunjung menerima informasi komprehensif mengenai Galeri Nuarta. Tapi secara keseluruhan, galeri ini sangat menarik untuk dikunjungi. 

Muhammad Malik Ar Rahiem

Geotrek Curug Malela, Ekspresi Rasa Takjub pada Ciptaan Yang Maha Kuasa

1
Rombongan Travel O’Logy Curug Malela. Foto oleh Azmi Harsana.

Perkenalan saya dengan Curug Malela dimulai di tahun 2009 ketika saya membaca artikel tentang Curug Malela di harian Pikiran Rakyat. Artikel itu memuat cerita tentang Curug Malela yang ditulis oleh Dr. Budi Brahmantyo.Setahun kemudian, Pak Dede Yusuf sebagai Wakil Gubernur mengunjungi Curug Malela dan kemudian air terjun ini menjadi begitu tenar kemana-mana.

Meskipun sudah dikunjungi wagub, perjalanan ke Curug Malela ketika itu sangat mengerikan. Bagaimana tidak, jalanan rusak mulai dari Cililin. Jalan berlubang berbatu, berbahaya. Semakin dekat bukan semakin baik tapi semakin parah. Bahkan masuk di Kecamatan Rongga, jalanan berbatu, berlumpur sangat menguras tenaga.

Ketika itu kami pergi bersepeda motor, dari Bandung pagi hari, sampai di Curug Malela sore hari. Pulang pun terpaksa harus menginap semalam di Cililin karena perjalanan terlalu melelahkan.

Namun kini, jalan menuju Curug Malela mulai diperbaiki. Sejak tahun 2010 hingga sekarang perbaikan cukup terasa. Tahun 2013, waktu saya mengunjungi Curug Malela untuk kali kedua, jalan Bandung hingga Gununghalu sudah mulai mulus. Meski jalanan di Rongga masih banyak yang berbatu. Di tahun 2016 sekarang, jalanan sudah mulus beraspal hingga Desa Cicadas, 5 km dari Curug Malela, sehingga cukup kita trekking sejauh 5 km saja.

Berdasarkan informasi yang saya terima dari masyarakat sekitar Curug Malela, jalan dari Cicadas ke Curug Malela pun akan diperbaiki di tahun ini, sehingga harapannya di tahun 2017, jalan ke Curug Malela sudah tersambung aspal seluruhnya.  Aamiin. Meski begitu harus dipikirkan juga akses jalan yang sempit yag cukup menyulitkan jika dua mobil berpapasan.

Bagi saya, Curug Malela adalah airterjun perjuangan. Curug ini adalah tempat yang pencapaiannya penuh perjuangan, tapi perjuangannya sepadan dengan hasilnya. Hanya 3-4 jam perjalanan berkendara dilanjutkan dengan 1 jam jalan kaki, kita akan disambut airterjun raksasa yang derunya terdengar dari jarak 3 km. Dari kejauhan telah terlihat buih dan aliran putih yang begitu menggoda sesiapa untuk turun melihat ke hadapannya.

Nama Curug Malela

Menurut T. Bachtiar (2016), kata malela  digunakan sebagai suatu ekspresi untuk menggambarkan kekaguman, kekuatan, atau daya lebih dari suatu benda. Oleh karena itu ketika melihat hamparan keusik atau pasir yang berkilauan, masyarakat menambahkan kata malela menjadi keusik malela.  Ketika melihat tanaman yang daunnya berbulu sangat gatal, lebih gatal daripada tanaman daun biasa, maka disebutlah pulus malela.

Dari situ sangat mungkin pula, penamaan Curug Malela bermula. Desa Cicadas tempat air terjun itu berada, merupakan desa dengan topografi berbukit-bukit tersusun atas batuan-batuan yang keras dan kasar atau batu cadas. Air terjun ini jatuh di sungai dengan lebar lebih dari 50 meter dengan tinggi lebih dari 20 meter sehingga tidak lazin dari air terjun biasa yang hanya 2 meter atau kurang dari 10 meter lebarnya.

Aliran Ci Dadap tempat Curug Malela mengalir kemudian berubah menjadi Ci Curug yang mencirikan bahwa alirannya berjeram-jeram. Kemudian alirannya bermuara ke Ci Sokan yang saat ini telah dibangun Bendungan Upper Ci Sokan dan Lower Ci Sokan.

Geologi Curug Malela

Curug Malela jatuh di aliran Ci Dadap yang berhulu di Gunung Kendeng, Kabupaten Bandung. Menurut Koesmono dkk dalam Peta Geologi Lembar Sindangbarang dan Bandarwaru, Curug Malela berada pada Formasi Beser, yaitu endapan gunungapi berumur Mio-Pliosen atau sekitar 5-7 juta tahun yang lalu. Sedangkan menurut Brahmantyo (2016), Curug Malela merupakan singkapan puncak antiklin Formasi Saguling yang berumur Miosen Awal hingga Tengah atau 15-10 juta tahun yang lalu.

2
Sketsa Curug Malela oleh Budi Brahmantyo (2016)

Curug Malela di Cicadas, Kecamatan Rongga, Kab. Bandung Barat, adalah air terjun jenis katarak (lebar membentuk tabir air) dari Ci Dadap (Ci Curug) yang jatuh setinggi kira-kira 50 m pada perlapisan batupasir amalgamasi (lapisan masif sangat tebal dengan batas lapisan yang tidak jelas) dari Formasi Saguling berumur Miosen Atas. Di sini membentuk kemiringan kecil (seperti plateau) karena diperkirakan persis pada puncak antiklin. Sketsa dibuat pada acara Jelajah Geotrek Matra Bumi 30 Juli 2016

Batuannya sendiri berupa perlapisan datar batupasir dan breksi yang sangat keras. Pannekoek (1946, dalam van Bemmelen, 1949) menyebut daerah ini sebagai Plateau Rongga, yaitu bagian selatan dari Punggungan Rajamandala dan transisi antara Zona Bandung dan Pegunungan Selatan. Plateau Rongga ini memiliki elevasi mulai dari 1000 meter dan permukaannya merupakan bukit dewasa hingga tua.

3
Modifikasi Sketsa Peta Geomorfologi Plato Rongga van Bemmelen 1949, dalam Ar Rahiem 2013.

Sebagai suatu plateau, maka tentu saja morfologi daerah ini tersusun atas lapisan-lapisan datar yang terpotong oleh lembah-lembah yang terjal. Pannekoek menduga daerah Plateau Rongga diduga merupakan dataran berumur Pliosen sebagai akibat dari denudasi Jampang.

Selain di Curug Malela, bentukan morfologi Plato Rongga bisa kita amati dengan baik di Tebing Gunung Celak, Kecamatan Gunung Halu, sekitar 20 km sebelum Curug Malela. Tebing ini merupakan lapisan landai breksi volkanik Formasi Beser berumur Mio-Pliosen atau sekitar 5-7 juta tahun yang lalu.

4
Tebing Celak di Kecamatan Gununghalu. Penciri bentangalam plato, yaitu tinggian yang dibatasi tebing terjal. Foto oleh Azmi Harsana.

Sebagai suatu platau, wajarlah bahwa sungai di kawasan Rongga dan sekitarnya banyak terpotong oleh air terjun. Lapisan datar atau landai memiliki kecenderungan untuk membentuk air terjun. Pada batuan sedimen yang berlapis, terdapat perbedaan resistensi. Ada lapisan yang keras, ada lapisan yang lebih lunak. Gambar di bawah mencoba menjelaskan bahwa aliran sungai mengerosi lapisan yang lebih lunak sehingga menyebabkan lapisan tersebut membentuk cerukan yang dalam istilah arung-jeram disebut sebagai undercut. Cerukan ini makin lama makin dalam dan mengakibatkan lapisan di atasnya menjadi menggantung dan lama-lama runtuh. Keruntuhannya menyisakan bongkah-bongkah besar yang biasanya banyak berada di sekitar airterjun. Selain itu, keruntuhannya juga menyebabkan airterjun semakin mundur. Jika dilihat dari udara, air terjun ini seolah-olah membentuk bentukan tapal kuda. Kita bisa melihat contoh ini dengan baik di Niagara.

5
Ilustrasi pembentukan airterjun pada lapisan landai dan datar.
6
Bentukan tapal kuda Air Terjun Niagara.

Sepanjang sungai, aliran ini mengerosi lapisan-lapisan datar membentuk begitu banyak airterjun. Di Curug Malela sendiri, terdapat 7 air terjun. Menurut dugaan penulis, beberapa curug ini pasti berada pada satu aliran sungai, meskipun ada juga yang jatuh di aliran anak sungai. Curug-curug ini di antaranya adalah Curug Malela, Curug Katumiri, Curug Manglid, Curug Ngebul, Curug Sumpel, Curug Palisir, dan ditutup dengan Curug Pameungpeuk.

 

Sejarah Curug Malela              

22240609
Buku tentang kisah para juragan teh Jawa Barat

Pada tahun 1870, Pemerintah Hindia Belanda memberlakukan UU Agraria yang mengizinkan swasta melakukan usaha perkebunan di Indonesia. Ketika itu swasta berbondong-bondong berinvestasi di Indonesia. Di Jawa Barat sendiri, komoditas yang popular adalah teh. Para pengusahanya biasa disebut sebagai Preanger Planters. Beberapa tokoh Preanger Planters yang terkenal diantaranya adalah K.F. Holle, Bosscha, keluarga Kerkhoven, dll.

Di Bandung Barat sendiri, pada 1908 berdirilah perkebunan Montaya milik perusahaan NV Cultuur My. Area kebunnya meliputi Kecamatan Gununghalu dan Kecamatan Rongga dengan luas konsesi keseluruhan sekitar 2100 hektar. Di dekat perkebunan teh inilah Curug Malela berada.

Dalam buku Bandung Tempo Dulu karya Haryoto Kunto pada bagian Pariwisata Bandung ada sebuah foto Curug Malela yang saat itu disebut sebagai Curug Sumpah. Meskipun tidak ada keterangan yang jelas mengenai air terjun ini, tetapi keberadaan informasi ini menjadi titik terang bahwa curug ini telah sejak lama menjadi lokasi wisata.

7
Curug Malela dalam buku Bandung Tempo Dulu karya Haryoto Kunto. Pada saat itu Curug Malela dikenal sebagai Curug Sumpah

 

Curug Malela dan Perkembangan Geowisata

Curug Malela telah berkembang begitu pesat sejak ekspos pariwisata di harian Pikiran Rakyat tahun 2009. Ia bersolek dan bermolek untuk menyambut tamu-tamu yang ingin menyegarkan pikirannya. Bertualang mengagumi keindahan ciptaan-Nya. Masyarakat bahu membahu menata lingkungan Curug Malela agar rapi dan nyaman dikunjungi. Fasilitas yang ada sudah begitu baik, warung makan, kamar mandi, mushola, tempat sampah, dan terbaru adalah platform untuk berfoto-foto kekinian. Pengunjung bisa berpose di atas pohon dengan pemandangan Curug Malela yang tak terhalang. Fasilitas ini menjadi salah satu fasilitas yang digemari oleh pengunjung.

8
Platform di atas pohon untuk berfoto menjadi idola para pengunjung. Cukup membayar Rp3000 saja sekali naik. Foto oleh Malik Ar Rahiem
9
Pak Atip, petugas Curug Malela.

Begitu pula petugas sangat ramah dan tanpa segan bersiap membantu pengunjung yang kesulitan. Mereka telah cukup terlatih dan terbiasa untuk memandu dan menawarkan jasanya tanpa membuat pengunjung merasa dipaksa. Hal ini tentu sangat positif dan meningkatkan kenyamanan pengunjung.

Pariwisata menjadi salahsatu katalis perkembangan wilayah. Keberadaan Curug Malela dan ekspos positif dari media membuat pembangunan menjadi suatu keniscayaan. Interaksi ekonomi antara pengunjung dan masyarakat membuat warga sadar bahwa Curug Malela merupakan aset daerah yang harus dijaga dan dikembangkan.

Menuju Curug Malela

Berjalan-jalan ke Curug Malela adalah suatu keharusan bagi anda yang menyenangi pemandangan alam (sampai saat ini saya belum bertemu orang yang tidak senang dengan pemandangan alam). Perjalanannya yang cukup jauh terbayar dengan keindahan alamnya yang luar biasa.

Untuk menuju ke Curug Malela ada beberapa opsi yang bisa ditempuh. Jalur ke Curug Malela dari Bandung adalah sebagai berikut; Bandung – Batujajar – Cililin – Sindangkerta – Gununghalu – Rongga – Desa Cicadas – Curug Malela sejauh 75km (gambar). Dari Bandung hingga Rongga jalanan sudah beraspal baik, namun dari Gununghalu hingga ke Rongga jalanan cukup sempit hanya bisa dilalui kendaraan kecil (maksimal elf). Panduan jalan dengan menggunakan Google Maps sudah cukup informatif. Di beberapa tempat ada plang jalan yang kadang terlewat sehingga harus berhati-hati agar tidak tersesat.

10
Peta Jalan Curug Malela – T. Bachtiar.

Dari Rongga hingga Cicadas, sudah beraspal baik. Ujung aspal berada di dekat perkebunan teh yaitu di warung Abah Kuluk, sekitar 6 km dari Curug Malela. Jalanan berbatu namun masih bisa dilewati hingga gerbang tiket Curug Malela, yaitu dekat SMPN 3 Rongga. Dari sini kita harus berjalan kaki sekitar 4 km menuju Curug Malela. Jika menggunakan motor, bisa hingga warung-warung Curug Malela, namun perjalanan cukup berat karena jalanan tanah dan berbatu. Dari warung ini juga bisa menggunakan jasa ojek dengan tarif negosiasi sekitar Rp30.000 – Rp50.000 tergantung musim perjalanan.

Musim kunjungan Curug Malela yang terbaik adalah ketika musim penghujan. Saat itu debit Curug Malela sangat tinggi dan aliran air begitu megahnya, tapi sangat tidak disarankan untuk berenang karena aliran yang deras dan rawan terjadi banjir bandang dari hulu. Meski demikian, kunjungan pada musim penghujan cukup berat karena jalanan tanah yang licin. Pada musim kemarau, debit Curug Malela kecil namun bisa untuk berenang dan bermain air.

Jika menggunakan angkutan umum, bisa menggunakan elf Ciroyom – Bunijaya. Informasi tarif belum jelas, namun mungkin sekitar Rp20.000 – Rp50.000. Dari Bunijaya kita harus menyewa ojek yang tarifnya sekitar Rp50.000 – Rp100.000 dengan jarak perjalanan sekitar 20 km (15 km jalan aspal dan 5 km jalan tanah berbatu).

11

Jadi tunggu apa lagi. Siapkan akhir pekanmu, kunjungi Curug Malela segera!

Daftar Pustaka

Ar Rahiem, M.M. 2013. Geologi dan Identifikasi Gerakan Tanah Daerah Celak Kabupaten Bandung Barat. Tugas Akhir Sarjana pada FITB ITB Bandung. Tidak diterbitkan.

Bachtiar, T. (2011, 11, September). Curug Malela, Wow Keren! Geomagz Volume 1 no 3.

Bevis, K.A. 2013. Tumalo Creek; Its Glaciated Valley and Spectacular Waterfalls (Field Trip 1E. [daring]. Tersedia:http://intheplaygroundofgiants.com/field-guides-to-central-oregons-geology/field-guide-to-the-bend-area/tumalo-creek-its-glaciated-valley-and-spectacular-waterfalls-field-trip-1e/ [diakses 4 Oktober 2016]

Brahmantyo, B. (2009, 3, Agustus). Curug Malela Lebih Dari Sekedar Wisata. Harian Pikiran Rakyat.

Brahmantyo, B. 2016. Sketsa Curug Malela-Album Facebook. [daring]. Tersedia: https://www.facebook.com/photo.php?fbid=1020257771414681&set=a.117584741681993.22623.100002914046227&type=3&theater. [diakses 4 Oktober 2016]

Kunto, Haryoto. 1982. Bandung Tempo Dulu. Bandung. Grasindo

Niagara Parks. 2016. Niagara. [daring]. Tersedia: http://www.infoniagara.com/attractions/canadian_falls/images/image2.jpg [diakses 4 Oktober 2016]